In jobseeker kuliah penantian skripsi unpar wisuda

Setahun

Tanpa terasa udah setahun gue absen ngisi ini blog, yahh sebenarnya banyak yang mau gue bagiin tapi entah kenapa rasanya waktu selalu kurang buat gue bisa nulis lagi disini. Banyak hal yang udah gue lewatin dalam setahun gue absen nulis, banyak momen indah, fase hidup yang udah berubah dan beberapa buku yang udah gue baca. Setahun lalu gue masih berstatus mahasiswa tingkat akhir yang lagi sibuk mikirin judul skripsi dan berkutat dengan setumpuk tugas kuliah. Sekarang gue bukan lagi mahasiswa, gue udah nyelesaiin tanggung jawab gue di kampus tercinta UNIVERSITAS KATOLIK PARAHYANGAN dari tahun 2009 dan berakhir manis di tanggal 27 Juli 2013.


Banyak hal yang pastinya penting buat gue abadikan dalam tulisan-tulisan berikutnya, demi toga dan ijazah yang gue genggam ada cerita panjang penuh drama terkait skripsi gue dan itu akan gue ceritakan lebih lanjut di posting berikutnya. Saat ini gue sedang berada di masa nganggur yang gue halusin pake amplas dengan nama "PENANTIAN". Di masa penantian yang berat dan harus gue nikmati dengan senyum, gue janji bakal rajin nulis biar otak gue bekerja, ga dibiarin nganggur dan cuma dipake nunggu milih lowongan kerja dari tante Lina Jobstreet dkk.

Setahun lalu gue belum kepikiran tentang hari ini, gue cuma menikmati masa-masa akhir gue sebagai mahasiswa, nyelesaiin Praktek Diplomasi, ngulang beberapa mata kuliah, ngerjain Proposal skripsi dan ternyata waktu berlalu begitu cepat. Ga nyangka aja gue udah sampai pada titik ini, titik dimana gue bertanya-tanya akan masa depan gue dan mengalami sebuah fase yang dulu disebutkan oleh senior gue dengan nama "Galau Futuristik".Yahh gue akhirnya ngerasain apa itu galau futuristik, keadaan dimana gue gamang akan masa depan gue dan gue ga tau harus ngerjain apa besok, kapan gue akan bekerja, pesan apa yang akan masuk ke email/HP gue, dimana gue akan bekerja, kapan gue punya duit sendiri, kapan gue berhenti nganggur??? Setumpuk pertanyaan yang ga pernah bisa gue jawab, saat ini gue cuma bisa berdoa dan usaha dengan apply ke company ataupun NGO yang gue rasa cocok buat gue sambil berkhayal kalo nanti gue bekerja di salah satu company atau NGO yang gue impikan.

Sekarang gue sadar kalau menemukan pekerjaan itu ga segampang ngebut tugas ketika mepet deadline yang biasa menjadi titik tersulit di masa kuliah. Jadi jobseeker itu emang bener-bener sebuah ujian hidup, ketika lo akan selalu bertanya apa yang akan terjadi besok, bagaimana lo mengisi kekosongan hari ataupun hati *ehh, ketika mungkin lo akan dihadapkan pada berbagai pilihan yang mungkin ga pernah lo bayangkan akan lo pilih semacam buah simalakama. Saat ini gue berstatus sebagai jobseeker, gue galau tapi gue percaya kalo Tuhan udah siapkan pekerjaan yang terbaik buat gue. Buat yang terbaik itu memang butuh waktu dan usaha lebih, jadi bagaimana pun jalannya gue udah siap!!!

Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

featured Slider