In cerita narasumber perjuangan project skripsi

Cerita Skripsi (2)

Setelah melalui sidang seminar dan prakdip di bulan November, gue menjelma menjadi mahasiswa setengah nganggur. Tugas besar gue telah berakhir, tapi gue masih punya utang ngulang 2 mata kuliah. Satu mata kuliah ga penting tapi bisa jadi mengancam cita-cita gue kalo ternyata semester ini gue belum lulus juga. FYI, ini adalah kali ke 3 gue ngambil ini matkul. Dua pengulangan sebelumnya gue gak lulus (simpel), dan satu mata kuliah lainnya adalah Mata Kuliah Umum yang ruangannya berada di sebuah ruangan terluas yang dimiliki oleh FISIP UNPAR, 90% peserta kuliah adalah Mahasiswa Baru yang masih unyu-unyu dan nikmat buat di bully. Satu setengah bulan gue habiskan dengan nyantai, main kesana kemari dan hampir melupakan kuliah, apalagi skripsi gue. Setelah menyelesaikan UAS gue langsung pulang kampung ke Siantar, merayakan natal dan tahun baru bareng keluarga tercinta.

Tanpa terasa, dengan jantung berdebar-debar tiba saatnya gue harus ngebuka student portal ngecek nilai dan Puji Tuhan gue berhasil lulus mata kuliah ancaman tersebut dengan nilai pas-pas an.Akhirnya gue ngerasa lega dan selanjutnya gue memilih mata kuliah skripsi dan 2 buah mata kuliah yang pastinya juga diisi oleh para junior yang mungkin akan menganggap gue sebagai public enemy di kelas mereka nantinya. Setelah puas menikmati liburan, gue kembali ke kota kembang dan menghuni kamar kos tercinta yang udah sebulan gue tinggalin. Disini lah penderitaan skripsi itu dimulai saudara-saudara, minggu terakhir di bulan Januari gue menemui dosbing tercinta untuk bertanya mengenai mekanisme bimbingan dan beliau mengatakan bahwa kami para AMBIGO (Anak Bimbingan Hugo) minggu depan harus berkumpul untuk technical meeting mengenai bimbingan. Seminggu kemudian kami berkumpul di sebuah ruang sidang yang disepakati dan akhirnya dosbing kami pun hadir dan menjelaskan mengenai teknis bimbingan dan beliau menegaskan bahwa beliau hanya ada di kampus pada hari Senin dan Selasa. Selebihnya ya sudah bisa ditebak ada dimana...

Seminggu kemudian gue hadir dengan membawa map berisi revisian Bab 1, ada perasaan bangga ketika gue membawa map, menanti di kursi depan ruang dosen dan bila bertemu teman akan menjawab "Mau bimbingan nih..." hahahaha. Di pertemuan pertama beliau masih mengatakan bahwa gue belum bisa fokus, outline gue berantakan, masih samar-samar dll. Gue masih bisa terima dan iya-iya aja sama semua perkataan dia. Di pertemuan berikutnya lagi-lagi opini yang sama terucap, gue mulai ga ngerti kenapa salah mulu. Hingga Bang AHP (kali ini lagi pengen pake inisialnya yang ada di poster kampanye) menyarankan gue untuk fokus di pola pengambilan keputusan di partai politik. Oke, gue setuju dan mulai lah gue garap ulang di Bab 1 dan penyusunan outline. Ketika kembali bertemu dengan hari Senin, gue hadir lagi dan teteup weh si dosbing belum ngizinin gue buat move on dari Bab 1 sementara itu udah akhir Februari. Di tengah-tengah kebimbangan itu, gue masih sempat kabur sampai ke Makassar buat acara pemuda gereja dan ke Jakarta buat nonton Java Jazz. Ntah kenapa ketika mobil yang gue tumpangi memasuki pintu tol Pasteur, gue sempat-sempatnya ngeliat spanduk lengkap dengan foto beliau terpampang nyata di dekat pintu tol. Gue sih maklum aja soalnya di bulan itu emang lagi masa kampanye Cagub dan Cawagub Jawa Barat, dan dosbing gue selaku tetua salah satu partai ikutan tampil guna mengingatkan segenap rakyat Jawa Barat akan Pilkada yang hadir sebentar lagi. Disitu gue sempat bete, ternyata pelarian gue masi ketangkap juga ama si dosbing (minimal lewat foto) dan untungnya niat gue untuk ngerjain skripsi jadi terpacu (tapi sehari doang) dan besoknya gue males lagi.

Di sebuah malam gue bertekad kalo pun si dosbing masih nyalah-nyalahin Bab 1 gue, gue akan tetap berusaha move on dengan nekat ngelanjut ke Bab 2 berhubung saat itu sudah memasuki bulan Maret dan gue pun mulai sok-sok an bikin target progress skripsi gue per bulannya bahkan sampai gue tempel di dinding biar males gue ilang dalam sekejap (dan muncul lagi dalam sekejap). Keberuntungan lagi berpihak pada gue, saat bimbingan mendadak si dosbing ngasih izin buat gue ngelanjutin bab 2 dan kebetulan gue udah nemu sebuah buku yang isinya soal survei politik dan pas banget buat bab 2. Gue mulai semangat lagi buat menyusun masa depan gue di Bab 2. Setelah gue ngerasa bab 2 udah cukup buat ditunjukkan ke hadapannya, beliau ga berkomentar banyak tapiiii...sebuah kalimat terucap, "Oke, berarti buat penelitian ini kamu harus memilih objek penelitian 3 Lembaga Survei dan 3 Partai Politik dan lakukan wawancara" WHAT??? Saat itu gue berasa disambar petir, gimana nggak coba? Gue yang dari awal menghindari penelitian empiris karena ga punya relasi di 2 lembaga tersebut malah sekarang terjebak dalam topik yang gue pilih sendiri. Gue bingung, tapi ga mungkin lagi kalau gue mundur mengingat waktu yang makin terbatas dan gue udah capek ngingat segala usaha gue sebelumnya bakal sia-sia. Ya udah lagi-lagi gue cuma bisa meng iya kan tanpa perbuatan.


Beberapa hari gue kebayang dari mana ceritanya gue bisa nemu kontak 3 parpol dan 3 lembaga survei yang gue tahu semuanya ga ada di kota Bandung. Karena gue udah ngerasa stuck, akhirnya file skripsi pun gue lupain, gue sibuk keluyuran ga jelas, ngabisin duit, sebisa mungkin gue meminimalisasi bengong di kos an. Mengingat bengong hanya akan menambah kegalauan dan mengingatkan gue kembali akan skripsi. Yahh gue berusaha lari dari kenyataan (dan makin kesini gue nyadar, bahwa fase ini adalah lumrah bagi seorang skripsier). Di tengah-tengah usaha gue lari dari kenyataan, HP butut gue yang gue pake buat nomor lama mendadak mati total dan ga bisa dibenerin lagi akhirnya gue putuskan buat dipensiunkan setelah 3,5 tahun menemani dan gue membeli sebuah HP samsung flip yang cuma bisa buat telepon dan sms mengingat gue juga masih punya 1 HP Sony Xperia. Ntah kenapa, 2 minggu kemudian layar HP Sony gue mulai ngaco dan touch screen nya ga berfungsi lagi. Mulai lah gue panik dan nekat pergi ke Sony center yang ada di Naripan buat menanyakan dan klaim garansi. Ternyata HP gue harus opname hingga batas waktu yang tidak ditentukan, gue cuma bisa pasrah karena gue ga bisa berbuat apa-apa. Mau benerin di service lain, gue ga punya duit. Mau beli baru, gue juga tetap aja ga punya duit. Akhirnya gue bertahan dengan HP yang hanya bisa dipake SMS dan telepon tapi gue cuek aja, mungkin Tuhan ngasih peringatan ke gue supaya konsen ngerjain skripsi bukan cuma sibuk WA,LINE,mantengin Path atau Instagram tiap menit. Gue sadar tapi gue tetap aja ga berubah, tetap malas, seharian keluyuran kalo gak malah ngebuka file skripsi dan bengong seharian sampai malam lagi.

Tanpa terasa, di pertengahan menuju akhir bulan April gue tersadar kalo skripsi gue udah stuck sementara tanggal 5 Juni adalah deadline pengumpulan skripsi. Gue shock, panik bahkan nangis ga jelas karena gue sebelumnya berjanji ke segenap keluarga gue bahwa gue bakal wisuda bulan Juli. Gue cerita di telepon sambil nangis ke mama, Mama pun bertanya, "Emang apa yang kau takutkan sampai nangis-nangis gini?" Gue bilang "Takut aja ma, takut ga selesai, ga bisa on target karena kesalahan yang dibuat sendiri" Mama mulai menjawab dengan tensi tinggi "Kau itu kaya orang ga ber Tuhan, katanya pelayanan tapi malah kuatir ga jelas! Ayo, masih ada waktu buat ngerjain. Apa yang susah kasih tau ke mama! Minggu depan mama ke Jakarta buat Bimtek, ntar datang ke hotel mama biar otak mu jangan mumet." Gue sedikit lega dan kembali gue cuma bisa berdoa buat masa depan skripsi gue.

Hari Jumat gue pergi ke Jakarta subuh-subuh buat nyusulin mama ke hotelnya yang berlokasi di daerah Senen, disana gue nyantai-nyantai, makan, dinasehati, bahkan didoakan biar otak gue cerah dikit. Disini gue berjanji akan serius nge garap skripsi dan mulai nge hubungin lembaga survei dan narsum gue.Mulai lah gue memilih 3 Lembaga Survei yang gue jadiin target yaitu : Lembaga Survei Indonesia, Lingkaran Survei Indonesia, dan Saiful Mujani Research & Consulting. Gue coba telepon ke kantor dan mereka menyarankan gue mengikuti prosedur dengan kirim surat izin penelitian dari kampus. Oke, gue ke kampus dan minta surat tugas dari administrasi jurusan kepada 3 lembaga tersebut. Gue kudu nunggu hampir 5 hari dan disini gue udah deg-deg an sementara gue juga harus cari narsum buat 3 partai lagi yaitu PDI Perjuangan, Demokrat, dan PKS. Waktu itu gue lagi di rumah teman gue dan mama nelpon nanyain gimana soal narsum gue, lembaga survei udah disuratin apa belum. Nahh gue bilang kalo gue ga tau mau nyari narsum ke 3 partai itu kemana, sementara dosbing gue menuntut narsum nya harus dari DPP. Disitu mama marah dan nyalahin gue kenapa pilih judul yang susah-susah banget tapi bilang "Bentar deh, coba mama tanyain dulu siapa tau teman DPRD Siantar ada yg punya kenalan DPP" Gue nangis lagi tapi ga berapa lama mama ngirimin nomor hp dan kontak dari PDI P dan Demokrat. Wahh gue lega sebentar, seenggaknya besok gue udah bisa ngasi progress positif ke pembimbing.

Dengan langkah percaya diri, berangkatlah gue ke kampus buat bimbingan dan disitu gue melaporkan siapa calon narsum dan daftar pertanyaan wawancara gue. Tapi gue masih coba nego dengan bilang kalo gue ga nemu kontak buat PKS dan gue bilang minta Golkar aja biar gampang. Kebetulan juga saat itu PKS lagi jadi bahan sorotan karena kasus daging sapi dan itu sensitif banget yak... Tapi Bang Hugo bilang kalo Partai ideologi Islam itu penting sebagai pembanding dan beliau langsung memberikan 2 kontak DPP yang gue tau itu adalah petinggi di partai yang dimaksud yaitu Untung Wahono dan Al Muzammil. Trus gue kasih tau kalo narsum PDI P yang udah gue tahu, ehh si Bang Hugo malah bilang kalo beliau itu kurang qualified buat ngejawab pertanyaan gue dan jadilah dia ngasih nomornya Pak Achmad Baskara dan Pak Hasto. Dalam hati gue berkata "yahh, coba dari kemarin dia berbaik hati pasti gue ga se stress ini..."

Setelah surat tugas ditandatangi oleh Kajur, gue pun mengirimkan surat via email ke 3 Lembaga Survei. Setelah surat dikirim beberapa hari kemudian gue coba ngehubungin ke LSI Lembaga dan gue langsung di telepon balik ama si Mbak Gadis yang bilang kalau atasannya 3 hari lagi bakal ke Bandung dan gue ga perlu ke Jakarta, wahhh rasanya gue terbang saking senangnya. Di hari itu juga gue ngehubungin kontak staf ahli Waketum Demokrat di DPR, namanya Roy Simanjuntak. Dengan sok akrab gue mengirimkan sms supaya dia mau nerima telepon gue. Gue telepon dan gue langsung menyapa dengan sapaan Bang, dan abang bilang bahwa mereka lagi reses, tapi hari senin kita bisa ketemu. Leganya poolll... Dan gue juga kirimin sms ke Pak Al Muzammil, lalu gue telepon dan Pak Al Muzammil mengatakan kita bertemu hari senin di kantor DPR. Gue lega tingkat dewa....

Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

featured Slider