In cerita inspirasi kerja sosial pekerjaan perjuangan traveling

HELLO NTT...

Di tanggal 29 September 2014, saya siap menapakkan kaki ke tanah timur yang pernah menjadi impian saya. Setelah menyelesaikan masa orientasi selama kurang lebih 1 bulan di National Office World Vision Indonesia, saya pun harus bersiap meninggalkan Pulau Jawa yang telah saya tempati selama 4,5 tahun terakhir. Setelah sebulan menikmati ibukota, saya akui berat untuk meninggalkan tempat itu tetapi kembali lagi saya mengingat bahwa saya harus siap untuk menjalani tempat baru yang pernah menjadi impian saya. Saya teringat ketika masih kuliah, saya pernah mengatakan bahwa saya nantinya akan bekerja di sebuah NGO Internasional dan menjelajah pelosok Indonesia. Seorang teman mengatakan bahwa kelak saya akan menjadi budak kantor sama halnya dengan dia yang sangat kesulitan untuk merasakan liburan tetapi saya menjawab, “Nggak ahh, ntar aku kerjanya di pantai dan gunung bukan di balik meja…” Ketika seorang teman mengatakan bahwa saya juga akan menjadi bagian dari penatnya Jakarta, saya menjawab “Nggak ahh, aku kan mau kerja di NTT…”

Entah apa yang membuat saya menjawab seperti itu, padahal saat itu saya juga tidak tahu bahwa Propinsi NTT terdiri dari Pulau Flores, Sumba, dan Timor. Sejujurnya saya baru memahami bahwa NTT terdiri dari 3 pulau besar tersebut ketika saya menjalani wawancara akhir dan calon atasan menjelaskan bahwa tugas saya adalah mensupervisi proses sponsorship di 3 pulau itu. Tiba-tiba saya teringat dengan konsep MESTAKUNG, yang sebelumnya pernah saya alami. Saya juga mengingat postingan seorang teman yang mengatakan berhati-hatilah sebelum mengucapkan keinginanmu sebab semesta mendengarnya dan akan membuatnya terwujud!

Menembus gelapnya subuh, saya pun berangkat menuju bandara Soetta dengan menaiki taksi berlogo burung biru dan membayarnya dengan voucher. Dengan mendorong troli berisi 2 buah koper, 1 tas travel, 1 buah carrier dan tas laptop, saya masuki counter check in dan membayar kelebihan bagasi. Saya akan terbang dengan maskapai  berlambang simbol Negara Indonesia, disini saya mengingat kembali bahwa saya sebagai seorang penganut iritisme dan mandor tiket promo pernah berkata, “Aku bakal naik Garuda kalau dibayarin perusahaan asing atau NGO asing tempat aku kerja nanti!” Hahahaha. Terimakasih semesta yang mendengar dan Tuhan Yesus yang memberikanku kesempatan untuk mewujudkannya… Selama kurang lebih 3 jam penerbangan, saya hanya bisa merenung mengapa saya bisa berangkat dan bekerja disana. Ketika akan mendarat di Kupang, saya melihat topografi yang begitu berbeda dan kenapa hanya warna cokelat yang terlihat dari atas pesawat? Ya, saya datang ketika musim kemarau, dan kota Kupang dalam titik panas dan kering. Setiba di Bandara El Tari saya mengantri datangnya bagasi dan saya juga harus merasakan sedikit drama yaitu KEHILANGAN KOPER berukuran besar. Petugas bandara kemudian menghampiri saya, dan meminta saya mengisi form kehilangan. Saya diminta menuliskan alamat saya padahal ini kali pertama saya menginjakkan kaki di kota Kupang. Untungnya atasan yang menjemput saya menerobos masuk dan memberikan kartu nama nya dan pihak bandara berjanji akan mengantarkan koper saya. Untungnya 1 koper lainnya masih berisi baju-baju yang bisa saya gunakan.

Setelah 2 hari menginap di hotel, saya kemudian pindah ke kamar kos yang juga menjadi salah satu tempat favorit saya. Dilanjutkan dengan rutinitas ngantor, setiap hari saya berangkat menggunakan bemo Kupang yang terkenal karena music ajeb-ajeb dan sound system mewahnya dan pelan-pelan mempelajari pekerjaan yang tengah saya geluti. Saya kemudian menerima jadwal travel pertama saya ke Bajawa, Ngada untuk bulan November-Desember. Nantikan saja postingan selanjutnya, apakah harapan saya untuk bekerja di pantai dan gunung itu terjawab…


Foto diambil menggunakan kamera HP di sebuah pantai dan dermaga kecil yang berjarak hanya 15 menit berjalan kaki dari tempat tinggal saya


NB: Mungkin topic blog ini akan beralih menuju cerita seorang pekerja social dan panduan traveling di sekitar NTT.

Related Articles

0 komentar:

Posting Komentar

featured Slider